:: Allahumma solli a'ala Saidina Muhammad

Bercinta hingga ke syurga.. Ameen

Daisypath Anniversary tickers

Wednesday, February 10, 2010

Mengembara dan mengambil pengajaran.

Saya menasihati diri saya dan juga kalian yang membaca artikel ini untuk kembali menginsafi diri dan merenung setiap apa yang berlaku disekeliling kita, mudah-mudahan terus menerus cahaya kebenaran menyuluhi hati dan jiwa kita, tetap thabat dengan Islam, hidup dan mati dalam keadaan benar-benar Islam dari sudul zahir dan batin. Amin.
Kapal sebesar ini terdampar jauh di tengah-tengah kawasan penduduk
Kami berpeluang ke rumah anak-anak yatim mangsa Thunami. Saya dan sahabat-sahabat berpeluang berbual dan berkongsi kisah duka, di saat mereka menghadapi musibah. Mengalir air mata “bunda”pusat asuhan disaat dia menceritakan kisahnya. Ada juga dikalangan ahli keluarganya yang menjadi mangsa maut dan masih tidak ditemui sehingga kini.

“Bunda hanya terpikir kiamat” Luah bunda. Bunda menceritakan di saat cemas ketika itu, dia tidak berfikir untuk benda lain, hanya memikirkan untuk menyelamatkan dirinya sahaja. Tidak terfikir lagi tentang anak-anak, harta, suami dan apa jua miliknya. Subahanallah. Dikala itu juga saya teringatkan kisah yang diceritakan di dalam al-Quran mengenai suasana dan keadaan bila berlakunya kiamat. Sama seperti yang bunda ceritakan. Ya, ini hanya sedikit Allah ingin menunjukkan kekuasaannaya kepada kita.

Merenung kekuasaan Allah

Air yang datang dikatakan sangat hitam dan tinggi. Air yang bercampur lumpur. Disaat bunda berlari kekaki gunung untuk menyelamatkan diri, ada yang berteriak supaya tidak kegunung kerana takut gunung pula yang akan hancur. Dari sudut penceritaan bunda, saya dapat membayangkan saat-saat cemas itu.
***************
Alhamdulillah, saya bersyukur menjadi insan terpilih diberi peluang untuk terus sujud menyembahMu. Kami berpeluang untuk menziarahi masjid-masjid yang tidak musnah ketika berlakunya musibah tersebut. Antaranya Masjid ar-Rahman, kami tiba sebaik sahaja azan maghrib berkumandang. Ada sesetengah pengunjung luar yang hadir sempat untuk mengambil gambar masjid dan bergambar berlatar belakangkan masjid tersebut. Tiba-tiba kedengaran suara yang memanggil supaya mengutamakan solat. Sungguh menyentuh hati dan perasaan kami dengan suasana sebegitu.



“Berenti dulu berfotoran, solat dahulu” Berkali-kali laungan tersebut. Pakaiannya seperti pengawal siap berpakaian lengkap. Ya, memang begitu setiap hari. Gerai-gerai perniagaan ditutup awal untuk mengutamakan solat.

Terlalu banyak untuk saya ceritakan disini, tidak terluah pengalaman sebenar-benarnya dengan tinta bisu ini yang kadang-kadang ia tidak mampu untuk menyampaikannya dengan sebaiknya.
Biar gambar yang berbicara:

Lautan yang menghempas daratan


Subahanallah


Tugu di kubur besar yang memuatkan lebih 40 ribu mayat

Kapal nelayan yang terdampar jauh dari lautan

Singgah makan.



Keadaan selepas Thunami


Keadaan ketika Thunami


Masjid yang terselamat dan masih utuh binaannya

Anak yatim yang turut merasai detik-detik musibah melanda

Bunda dan sebahagian anak-anak yatim

Keadaan selepas beberapa tahun

Mengimbau Kembali



































1 comment:

perjalanan kehidupan said...

setiap yang berlaku ada hikmah yang hebat...menjana diri menjadi hamba yang hebat. Terciptanya hidup dan mati tidak lain melainkan untuk menguji siapa antara kita yang baik amalannya

"Al-Muhasibi : Tiap-tiap sesuatu ada nilainya, nilai manusia ialah akal dan nilai akal ialah sabar."